right_side

Pages

Powered by Blogger.

About Me

My photo
Dilahirkan pada tahun Monyet,Pernah mendapat pendidikan di Pasti Nurul Kiah, Sekolah Rendah Islam Darul Aman, dan juga Maktab Mahmud Alor Setar. Kini penulis merupakan pelajar perubatan, tahun akhir di Jordan University Science and Technology

Followers

Cer bacer ni pulak...

get this widget here
In:

Hipokrit alaf baru~





Baru-baru ni laman sosial banyak memainkan peranan dalam mengubah manusia. Walaupun sudah lama tapi aku baru perasan, manusia terlalu lama terjun ke dunia maya mencipta ilusi sendiri. Bertukar wajah, watak dan perangai. Entah mana satu identiti sebenar. Kalau di alam realiti dia seorang pemalu, alam maya dia berubah menjadi si becok yang kuat ber'komen' sana sini. Kalau dia yang aku kenal seorang yang sangat menjaga percakapan, di alam 'itu' dia jadi seorang pencarut profesional. Belum kira lagi seorang yang dikira 'cikah' dengan selamba bercakap hal-hal perempuan itu cantik, ini seksi , ini comel.

 Hipokrit alaf baru kah ini?

Menganggap hanya perbuatan kamu di dunia nyata sahaja akan dihisab?

Manusia seolah-olah bertanding merebut jumlah like yang banyak. Kerap di re tweet. Siapa yang paling lawak. Seolah-olah anak kecil di tengah lautan manusia yang cuba menagih perhatian dan simpati pejalan kaki yang lalu lalang. Setiap hari memikirkan apakah yang harus aku tulis hari ini bagi menarik perhatian manusia? 

Tidak penat kah? Padahal kita hamba hanya perlu mendapatkan 'like' dari Allah.

Muka buku, Pencicit kerap kali dijadikan tempat luahan perasaan. Salah? Tidak seratus peratus. Tapi kalau tiap kali ditimpa masalah hanya diluahkan di situ. Apakah masalah itu akan selesai? Lalu dimanakah tuhan di hati kamu? Tempat segala rintihan dan permintaan. Apakah pencicit sudah mengambil alih peranan tuhan?

Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.

(QS. 112:2)



Laman sosial itu biarlah hanya menjadi tempat mencari maklumat, bertukar khabar , menjalin persahabatan atau apa-apa yang perlu. Bersederhana itu lebih baik.

Sudah tiba masanya kita keluar ke alam realiti.

p/s: nasihat untuk diri sendiri yang asyik me refresh twitter dan facebook tanpa henti. =.='.
p/s: mau merintih? pergi lah pada tuhan. tak perlu menagih simpati di alam maya.

In:

Aku tidak layak~




"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya." 
[Surah Al-Baqarah, 2: 286]
As Salam.

Semenjak dua menjak tiga menjak ni banyak plak kawan-kawan ditimpa musibah. Dah macam sumpahan (baca : takdir) plak. Ada yang tercabut lutut ( ACL tear) , ankle terpeleot, ada yang demam teruk, terlepas exam, diuji dengan pelajaran dan macam-macam lagi.

Dah aku pun terlibat sekali injured. Mengada-ngada ja sebenarnya~ hahaks.

Kadang-kadang aku cuba bayangkan aku ditempat mereka. Yalah~ cuba bayangkan lutut aku cabut, bayang tak cukup makan macam di Syria, bayang tiap-tiap hari dengar bunyi bom, peluru-peluru main aci ligan atas kepala. *peluh

Aku cuba bayangkan tapi aku tak nampak muka aku disitu. Dalam erti kata lain aku tak yakin aku mampu ikut diuji macam mana mereka diuji. Kalau betul aku diletak disitu entah apa jadi dengan aku.

Betullah manusia itu diuji mengikut kemampuan. Mula-mula kita kurang nampak. Tapi bila kita tengok balik orang-orang yang diuji ni, kita boleh nampak kenapa si fulan ini yang dipilih Allah. Kenapa ujian yang 'ini' jadi dugaan untuk dia. Dia diuji memang sebab dia 'layak' diuji. Dan hanya orang-orang yang layak saja yang akan dapat ujian ni semua. 

Bersyukur kerana aku tidak diuji dengan ujian yang tidak layak aku diuji dengannya.

Bunyi macam pelik sikit, tapi harap pembaca dapat faham.

Adios~

p/s: skill menulis aku dah busuk. harap tiada yang pemsam.
p/s: aku dah terjebak dengan Running Man harap ada rakan yang selamatkan aku.