right_side

Pages

Powered by Blogger.

About Me

My photo
Dilahirkan pada tahun Monyet,Pernah mendapat pendidikan di Pasti Nurul Kiah, Sekolah Rendah Islam Darul Aman, dan juga Maktab Mahmud Alor Setar. Kini penulis merupakan pelajar perubatan, tahun akhir di Jordan University Science and Technology

Followers

Cer bacer ni pulak...

get this widget here
In:

Lagu : Teman Ketawa Teman Menangis~




Lagu ni aku buat lama dulu. Entah bila aku tak ingat, yang pasti lagu ni aku cipta untuk kawan-kawan aku. Yang terpaksa repeat year. Yang ada masalah study. Yang depress dengan masalah masyarakat. Baik yang di Jordan mahupun di Malaysia. Baru-baru ni Ulya balik for good, dan tiba-tiba aku teringat lagu ni. Jadi hari ni aku buat benda paling rare dalam hidup aku ya3ni upload vid aku nyanyi. Nasib baik blog ni bersawang. Tak la ramai sangat nengok. Huhu... Maklumlah aku kan pemalu... uhuk2x... apa-apa pun harap perasaan aku sampai.

p/s: abaikan kondisi bilik aku dibelakang tu ya... hahaha
p/s: sori la kalo mcm berdengung sket... pakai gitar cabok ja...

In:

Sunyi~




Jangan pernah takut untuk keseorangan. Kerana pada keseorangan itu ada padanya kesunyian. Dari sunyi itu terdengar suara hati yang dahulunya perlahan. Amati dengan cermat kerana suara dari hati itu yang dilihat tuhan. Amati dengan cermat apa yang benar kita mahukan.

Dekapilah sunyi itu. Kerana sunyi itu kita dapat berdua dengan tuhan. Menolak tepi semua urusan. Mengadu rasa hati dengan tuhan. Itu bahkan jauh lebih baik dari kau gusar mencari makhluk tempat luahan perasaan. 


Kadang-kadang hati itu dibiar bergolak. Supaya kita tahu bahawa ia masih ada. Supaya kita tahu kita hanya manusia. Supaya kita tahu hati itu kadang bukan milik kita. Ah! Perasaan itu kan rempah kehidupan. Apa erti hidup kalau hanya ada bahagia, bebas tanpa pilu sayu di hati. Apa erti hidup kalau hanya sengsara, tidak tahu ketawa nyaman dalam jiwa.

Hati itu kadang aneh, mahu ketawa saat kita menangis. Mahu menangis saat kita ketawa. Kadang bercampur baur. Bagaikan cahaya putih. Hasilnya gabungan tujuh warna. Tidak akan lengkap tanpa salah satu darinya. Begitu juga hati tidak hidup tanpa ada nya perasaan.

Maka jangan dibenci bila datang gundah. Ia datang untuk mencukupkan. Ia datang untuk melengkapkan. 

In:

Tenang~




Tenang itu kadang candu.
Sampai nanti dicampak batu.
Merebaklah gelombang
 dari satu titik itu.
Lebih luas,
lebih jauh.

Baru tahu kalau di sini ada tebing,
kalau disitu ada batu.
Padahal is sudah ada lama,
bahkan dekat dengan kita.

Tenang itu kadang racun.
Badan jadi malas.
Fikiran jadi tumpul.
Jiwa jadi lemah.

Mahu bangun susah.
Mahu berjalan payah.
Mahu berlari lelah.

Sampi nanti huru hara.
Baru tahu fikir.
Baru mula usaha.
Baru kenal tabah.

Tapi manusia mahukan ketenangan.
Tenang di dunia
Tenang di akhirat?

In:

Kejap lagi. Kekgi. Satgi





Bertangguh itu penyakit universal. Penyakit paling 'malignant' untuk mahasiswa. Penyakit paling buruk prognosisnya for the next 5 years. Pendek katanya benda buruk lah!
Pun begitu kenapa kita(baca:aku) tetap jugak bertangguh?


Teori 'temporal discounting'

Kajian menunjukkan manusia lebih cenderung untuk menilai sesuatu ganjaran itu berdasarkan tempoh masa melebihi dari nilai sebenar ganjaran tersebut. Sebagai contoh:

" Weh~ boboy ... aku ada offer nak bg kat ang ni..."

" Hah! Apa dia?"

" Ok... macam ni... aku bagi pilihan dekat ang.. ang nak yang mana? RM 100 sekarang atau RM 110 mingggu depan?"

" Mesti lah aku nak sekarang!!! "

Manusia memilih tempoh seminggu itu lebih bernilai dari nilaian tambahan RM 10 ganjaran sebagai balasan menunggu selama seminggu.

 NOW > later .

Adapun begitu sekiranya tempoh masa melibatkan :

RM 1000 = setahun vs RM1100 setahun sebulan

maka manusia akan memilih yang kemudian, kerana kedua-duanya tidak melibatkan tempoh yang singkat . 
" Alang-alang dah tunggu setahun, kenapa tidak lagi sebulan ye dok? "

Teori ini menyatakan bahawa semakin jauh tempoh masa sesuatu ganjaran semakin kurang nilainya pada nilaian manusia. (walaupun nilai sebenarnya adalah lebih tinggi)


Maka disinilah datangnya peranan facebook, twitter, games n bla3x to the infinity and beyond~


Benda-benda semacam ni menawarkan 'small immediate incontinuous reward' berbanding dengan study, baca buku ilmiah, solat jemaah di masjid yang menawarkan 'one time late reward' .


Maka disinilah puncanya kenapa kita banyak bertangguh. Ini soal pilihan~ dan sudah tentu manusia banyak memilih untuk ganjaran segera maka tidak hairanlah mi segera sangat laku di pasaran. eh?




Dan sudah tentu mukmin yang sejati akan memilih ganjaran di sorga, berbanding nikmat sementara di doniya. Whoa! Bukankah ini paling bijak?

Ketagih? 

Ketagih disini bukan seperti matpit2 dibawah jambatan simpang empat kangkung ataupun pencocok-pencocok tangan profesional di lorong-lorong gelap sana.

Otak manusia apabila kita melakukan sesuatu yang kita suka otak kita akan merembeskan dopamine yang menyebabkan kita jadi seronok dan ketagih untuk mengulangi perbuatan tersebut. Seolah-olah ada satu bisikan syaithonirrojim dari dalam yang memaksa kita untuk mengulangi perbuatan tersebut.

Masalahnya, kebanyakan perbuatan ini bersifat sementara dan kita takkan pernah puas. Maka positive feedback mechanism ini akan berulang berulang berulang berulang dan berulang. *getthepoint? haha

What can i do ya akhui?

Pomodoro tehcnique.
Ini bukan biawak komodo. Ini adalah satu cara dimana kita metakkan timer sebagai contoh setiap 25 minit loceng akan berbunyi dan setelah itu kita mengganjari diri kita dengan rehat selama 5 minit + - facebook/twitter/keropok/makan nasi kerabu/aiskrim/bersembang dengan cinggey dll. Kemudia ulang lagi rutin ini. By time, kita boleh cuma naikkan tempoh membaca(atau apa2 yg lain) kita. Ingat! jangan terbalik. 25 minit membaca, 5 minit ganjaran. Bukan 25 minit ganjaran, 5 minit baca buku!

Cara lain adalah dengan cara menetapkan mindset yang betul. Instead kita fikir penyeksaan batin untuk 25 minit seterusnya, kenapa tidak 'kelihatan-cool-membaca-buku-depan-akhawat' untuk 25 minit seterusnya. En? En? Mesti ada yang fikir macam ni en? Hahahahaha. Kajian menunjukkan membaca depan gadis-gadis
comel meningkatkan lagi tempoh membaca para jejaka. *ok-ini-tipu

Cara seterusnya adalah dengan meletakkan halangan-halangan terhadap sumber kelaghoan kita. Sebagai contoh letakkan laptop kita di seberang jurang berapi dipenuhi raksasa Kaiju category 5, ataupun bagi password kita dengan housemate yang dipercayai (sudah pupus) untuk pegang dan minta cuma bila dah habis study ataupun pergilah study di gua dengan kawan yang pendiam dan bosan sehingga kita merasakan bahawa membaca itu lebih seronok dari bersembang dengannya. Hahaks~



Hasil dan proses 

Banyak orang melihat hasil tapi tidak memandang pada proses. Banyak manusia apabila ditanya "apa yang kau nak dalam kehidupun kau?" Maka berjela-jela lah harapan dan impian yang dia inginkan.

" Aku nak jadi macam abang ni, hafiz quran, skorer, aktif persatuan, syarahan power kebabom! dll..."

Semua orang lihat hasil, catuh chenta dan berkenan. Ya~ aku pun nak jadi macam ni. Tapi prosesnya semua tak nak ikut, pengorbanan yang dibuat tak mau turut . Yang dimahunya cuma hasil. Ingat ini semua magik! ?Just make a wish! ?? huh?? Huh??

Dia mahu aktif persatuan, yang dikorbannya waktu study bukan waktu scroll taimlain (baca: timeline) *gulp~

Iyalah~ tak ada yang percuma didunia ni. Nak menda hebat, usaha pun kena hebat. Nak jadi unik, hidup kena lain dari orang kebanyakan. Pendek kata,

" Apa yang dah engkau korbankan untuk cita-cita kau? "


Part ni macam off topic sket~ uhuk!

Kesimpulan

Wahai pembaca-pembaca yang dirahmati Allah sekalian. Mungkin sekarang ini kalian yang sedang membaca ini sedang bertangguh, maka tunggu apa lagi? Pi la buat kerja ang tu! 

okbai!

p/s: aku baru nak try cara2 ni... doakan aku berjaya dan bebas tangguh!(?)
p/s: makin jarang menulis. maklumlah ssssebok... keh3x...
p/s: tahun 4 ni memang mencabar. doakan deh~
p/s: sudah2 la bertangguh tu....