right_side

Pages

Powered by Blogger.

About Me

My photo
Dilahirkan pada tahun Monyet,Pernah mendapat pendidikan di Pasti Nurul Kiah, Sekolah Rendah Islam Darul Aman, dan juga Maktab Mahmud Alor Setar. Kini penulis merupakan pelajar perubatan, tahun akhir di Jordan University Science and Technology

Followers

Cer bacer ni pulak...

get this widget here
In: , ,

Cover macho~



Pernah dengar istilah 'cover macho' ? Fenomena ini berlaku sangat luas di atas muka bumi ini dan seakan-akan sifat universal para lelaki. Tak perlu belajar tak perlu diajar. Nampak sahaja perempuan/akhawat /gadis terus sahaja berubah perangainya , cara bercakapnya, posture berdirinya, dan apa-apa lah yang dilakukan. Yang penting nampak lebih macho. Dan berterusan lah keadaan ini sampai si perempuan itu tiada ditempat kejadian. Bayangkan semput tak semput si 'macho' ni kalau dia cover perut boroi dia. Hahaks! Apa-apa pun cover ini tak berlaku didepan perempuan yang mahram, tak cun dan yang dia tak minat. Ahaha~ Dasar hipokrit!

Manusia memang begitu. Nak dinampak baik didepan orang yang dia suka. Walaupun kadang-kadang baiknya itu hanya sekadar lakonan. Yang penting apabila su fulan atau si fulanah tengok, dia nampak baik. Belakang cerita lainlah. Cuma nak cakapnya kat sini kebanyakan kita disini begitu. Nak dinampak baik depan orang yang kita suka. Kan?

Cuma persoalannya kenapa kita tidak berpelakuan yang sama apabila kita tahu kita dilihat Allah yang Maha Melihat? Apakah hati kita tidak cukup cinta atau suka?

Orang yang beriman itu sangat kuat kecintaannya kepada Allah SWT. Al Baqarah : 165

Kita perlu hidup seperti selebriti. Ya selebriti! Tidak apa kalau rasa diri tidak hensem ataupun kachak bergaya mcm abgkun. eh? Kerana apa perlu begitu? Lihatlah saja bagaimana mereka dikhalayak ramai. Bagaimana mereka berinterksi dengan peminat. Ya ampun! Baik yang amat! Percakapan dijaga. Penampilan diambil berat. Pendek kata perfect lah. Kerana itu sumber mereka. Mereka perlu sentiasa berjaga-jaga kerana takut-takut dilihat oleh peminat atau pak-pak wartawan yang sentiasa mengekori mereka. Nah~ rasa diperhati itu membuatkan manusia berhati-hati dalam bertindak. 

 Selanjutnya terangkan kepadaku tentang Ihsan!' Rasulullah saw. menjawab, 'Hendaknya engkau beribadah kepada Allah seakan-akan melihat-Nya, atau engkau beribadah kepada Allah dengan keyakinan bahwa Dia selalu melihatmu.' 

Namun semuanya menjadi masalah apabila kita merasakan bahawa kita tidak diperhati. Bebas berbuat apa saja. Pantang gelap.... *istighfar sambil urut dada.  Apa pun perasaan diperhati yang dimaksudkan disini bukan lah dari manusia tapi bahkan dari Allah dan malaikatnya. Kerana pemerhatian ini tidak terbatas dengan masa dan tempat. Sentiasa saja ada menemani hidup kita sampailah kita nanti mati!

Sesungguhnya Allah tidak tersembunyi bagiNya sesuatu pun yang ada di bumi dan juga yang ada di langit. Ali Imran : 5








In:

Berminat menambah 'pendapatan' ?




"Peluang menambah income, dengan modal hanya sebanyak RM 100 anda berpeluang menjana pendapatan sebanyak RM 2000 sehari bahkan boleh mencecah RM 143 000 sebulan. Tiada risiko rugi, hanya untuk orang yang berani dan bersungguh-sungguh sahaja. Peluang hanya datang sekali. Berminat sila PM. Kami ada caranya."


Mesti entapa semua pernah nampak kan iklan-iklan macam ni. Alah yang ala-ala MLM ni, jenis kena cari kaki ni. Benda ni bukan baru, bak kata tok Det, dah lama dah. Pernah la jugak jadi fenomena waktu zaman sekolah menengah dulu. Ramai la jugak yang terjebak. Kaya? sorang pun tak dak. Yang kaya dia orang-orang atas lah. Yalah, sistem piramid. Lepas tu senyap ja.. Entah tak dengar khabar berita.

Sekarang ni fenomena ni dia mai balik. Letih dah kena invite, pm, terjoin group yang macam-macam. Benda mudah kan. Mesti la ramai yang berminat. Nak-nak zaman kegawatan ekonomi ni. Tapi betulkah semudah tu nak buat duit? Entahlah~ kang nanti ada yang dok sound plak.
*****
" Bro.. aku ada tawaran menega baik punya nak crita kat ang... " sapa Syaket

" Ha awat? " balas Amin acuh tak acuh sambil menghadap surat khabar.

" Ang minat dak? Modai takdak, semua kompeni (baca:company) sponsor... Takdak risiko rugi.. Tobat untung berkandaq2 (baca: untung besar)" kata Syaket sambil tersengih-sengih.

" Huh? Ang biaq betoi... Menega apa takdak risiko ni...  modai pun orang bagi? Ang gila ka apa?" Amin seakan tidak percaya. Hampir saja kopi yang diminumnya tadi tertumpah. Lopong.

" Haha .. jangan terkejut bro.. ni kompeni besaq punya... paling kaya kat atas muka bumi ni... " sengih Syaket berpanjangan.

" Huish.. susah aku nak percaya... ang jangan dok tipu aku...kalau betoi.. cuba ang bagitaw contoh orang yang dah berjaya kompeni ni" duga Amin tidak percaya.

" La.. ang tataw? Ada seorang tu nama Ibrahim , Harun , Muhammad ramai lagi lah! "

" Ok kalau takyah keluar modal aku nak join.. Apa aku kena buat? "

" Alah senang.. beriman, beramal soleh, berjihad ..."

"Huh?"

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar." At taubah: 111

Ini memang urusan jual beli yang pelik. Sudah lah harta, nyawa dan jiwa kita sudah milik Allah yang dipinjamkan kepada kita. Mahu dibelinya pula 'barang' pinjaman ini dengan harga yang mahal. Kalau diikutkan norma manusia, barang pinjaman selalunya akan disewa, untung-untung dikembalikan begitu saja. Rosak sikit? Gantilah! Tapi tidak bagi Allah. Maha Pemurah. Kuncinya hanya beriman dengan Allah dan rasulnya serta beramal soleh, serta berjihad dengan harta dan jiwamu.  

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan." Al Nahl: 97

Inilah perniagaan yang pasti tidak merugikan kerana kita tidak sedikitpun mengeluarkan modal. Semua yang kita dagangkan bukan milik kita bahkan semuanya dari Allah. Tidak tertarikkah kita lagi wahai orang beriman? 

“Wahai orang-orang yang beriman, maukah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Yaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui." As Sof 10 - 11

p/s: dalam kita ghairah nak buat duit, jangan lupa akhirat, jadikan harta kekayaan itu sebagai modal ke sana. adios!!!