right_side

Pages

Powered by Blogger.

About Me

My photo
Dilahirkan pada tahun Monyet,Pernah mendapat pendidikan di Pasti Nurul Kiah, Sekolah Rendah Islam Darul Aman, dan juga Maktab Mahmud Alor Setar. Kini penulis merupakan pelajar perubatan, tahun akhir di Jordan University Science and Technology

Followers

Cer bacer ni pulak...

get this widget here
In:

Pintu dan Jendela



Mampukah pintu syurgaMu ku buka
Dengan kunci redhomu yang ku sendiri patahkan




Sanggup aku dilempar
Dari tingkap kaca rahmatMu
Andai itu yang selayaknya buatku


In:

Macam Ang Bagus Sangat !



Boboi merupakan seorang pelajar yang pandai, hensem, kulit putih kemerah-merahan, rambut ikal mayang tapi pendek, tinggi nya sederhana, bersuara sedap, ahli tetap surau kampung mahupun sekolah tetapi tidak surau dorm.

Pendek kata pakej lengkap.

Ok penat aku puji Boboi ni..

Maka menerima pujian merupakan perkara biasa buat Boboi. Setiap kali Boboi dipuji maka bertambah merah lah muka nya yang sedia merah. Tercungkitlah apa yang boleh dicungkit dek kerana kembang tidak terkata akan pujian-pujian yang melambung. Oleh kerana terbiasa dengan pujian maka dia pun lupa pada yang memberi kelebihan lantas merasakan bahawa dia lah yang hebat. Hebatnya dia kerana dia.

Sebab itu lah setiap kali ada yang menegur Boboi maka melenting lah dia tak semena-mena. Kalau waktu itu Boboi tengah makan, maka tersembur butir-butir nasi disertai makian dan sumpah seranah kembali kepada si pemberi kritikan. Apa boleh buat sudah biasa dipuji.

Sampai lah satu ketika, pujian-pujian yang diterima Boboi bukan lagi ikhlas dari lubuk hati dek kerana kagum, malah lain pula jadi nya. Pujian itu ditabur bagi mendapat apa yang dihajati. Maklumlah Boboi seorang yang sangat pemurah, barang siapa yang memuji nya akan mendapat ganjaran. Maka ramai la kaki ampu yang mengusap-usap perut Boboi inginkan ganjaran.

Tammat
**********

Manusia mudah lupa diri.

Ramai orang bercakap tentang perjuangan sampaikan kerajaan mampu dia tumbangkan. Tapi bila dia berkuasa lihat lah apa yang jadi. Muammar Gadafi membawa revolusi gulingkan kerajaan. Ingin bawa perubahan katanya. Sampai giliran dia. Sama. Yang berlaku hanya ganti. Bukan Ubah.

Manusia apabila dia merasa nikmat memimpin manusia, punya pengikut yang ramai, dia mudah lupa. Kuasa itu sangat bahaya apabila dia lupa yang Maha Berkuasa.

Syeikh Ahmad Rifa'i selalu berpesan kepada anak muridnya dan pesanan ini selalu diulang-ulang setiap kali di dalam majlis ilmunya. Katanya "aku bukan lah seorang syeikh dan aku bukan lah seorang pembimbing. Aku hanya lah orang yang biasa dari kalangan yang biasa."

Nah! itu orang yang sangat luas ilmu nya sebegitu rendah dia meletakkan diri nya. Apatah lagi kita yang ilmu yang secebis ni. Jangan nak menggedik berasa diri hebat sangat!

Sebab itu lah apabila ditanya kepada Ramadhan al-Bouti apakah salah mencium tangannya kerana mahu menunjuk rasa hormat. Dalam keadaan sebak dia menjawab " Aku bersumpah dengan nama Allah, aku berasa malu dihadapan Allah saat manusia mahu mencium tanganku. Kerana aku tahu siapa aku. Aku tahu apa dosa yang telah aku lakukan tetapi Allah hanya menunjukkan kepada orang ramai sisi kebaikkan yang ada padaku dan Dia menyimpan keburukkanku. Antara aku dan dia...."

Satu lagi manusia hebat.

Ingat. Saat kita dipuji. Itu bukan bermakna kita sudah bagus. Tapi kerana Allah sembunyikan keaiban yang ada pada kita dan dia tampilkan kelebihan kita pada orang ramai. Oleh itu rajin- rajinlah muhasabah diri balik. Apa benar kita seperti apa yang orang katakan? Ataupun mereka hanya memuji kerana mereka tidak tahu?
Layakkah sebenarnya kita menerima pujian tersebut?

 Saat manusia memuji mata mu
Bersyukurlah, kerana Allah telah menutup aibmu
Betapa banyak aurat yang telah engkau lihat

Saat manusia memuji rambutmu
Bersyukurlah, kerana Allah lewatkan
Tumbuhnya uban di kepalamu

Saat manusia memuji suaramu
Bersyukurlah, kerana Allah 'pekak'kan mereka
Ketika kata-kata jelek keluar dari mulutmu

Saat manusia memuji rupamu
Bersyukurlah, kerana Allah 'buta'kan mereka
Betapa hodohnya kamu usai bangun tidur
 Bersyukurlah. Itu lah yang paling kurang kau boleh lakukan.


p/s: Ok tajuk ni agak kasaq... h0h0.. setiap kali aku baca tajuk ni qasa macam nak tumbuk ja skrin lappy ni.. *ok melampau.
p/s: dah banyak kali aku tulis p/s ni padahal aku tataw pun apa maksud dia.. hahaha...
p/s: untungla budak2 pandai dapat p AKA.. siapa la aku ni...
p/s: tahniah pada yang cemerlang PMR.. H0h0

p/s: SANAH HELWAH YA UMMI. hehe~~ 
I've been wondering why i'm so handsome.. now i know why.. hahaha
 

In:

Mengejar ekspektasi



Butang proceed ditekan penuh debaran...

Huh? Biar betul?? Banyak nya salah...

Mata ditenyeh2. Seakan tidak percaya.
Soalan yang disangka senang rupa-rupanya tersirat seribu helah...

Dengan hati yang dipujuk redha aku melangkah keluar dewan. Kedengaran bunyi riuh dari luar sana. Masing-masing bertukar markah. Satu ritual yang dianggap biasa.

Sampai giliran aku..

" Weh! ang dapat beqapa?? "

Soalan yang tak enak dijawab walau dalam apa keadaan sekali pun. Kalau tengah score mesti tengah fikir macam mana nak cover happy. Tapi malangnya tidak kali ini.

" Ada la.. biasa-biasa ja..." sambil tersenyum

" Eleh ko mesti score kan..??"

Erk~~  Hati ditusuk sembilu...

" Tak ada lah.. biasa-biasa ja...." masih cuba senyum...

*****

" Alang-alang ang dah bukak quran ni aku nak tanya ang satu menda lah..." kata seorang sahabat.

" Huh? ang nak tanya apa...?? "

" Ada satu hukum tajwid ni aku nak tanya ang... bla3x.."

" Err..."

*****

" Weh ayat apa tah yang cerita pasal sembelihan ahli kitab tu?" satu soalan terbit dari seorang sahabat kepada sahabat yang lain sewaktu bersarapan di kafe.

Burger yang 'empuk' tu aku baham penuh selera sambil cuba-cuba memikirkan. Hurmm macam penah hafal ja ayat ni. Aku berenang-renang dalam kotak fikiran. Mencari-cari memori sendiri.

Kosong.

" Ermm entah la.. aku pun tak ingat..." kata sahabat yang disoal " cuba tanya Fahmi...!"

Erk?  ???       =.='

*****

Dalam situasi-situasi ini ada satu persamaan. Iaitulah jangkaan orang terhadap aku. Mengjangkakan sesuatu dari aku. Jangkaan yang bukan biasa-biasa malah yang hebat-hebat belaka yang jauh luar dari kemampuan aku.

Selalu aku tercungap-cungap mengejar ekspektasi masyarakat sekeliling. Mengharapkan yang baik dari aku. Yang sempurna dari aku. Sedangkan apa yang mereka harapkan meleset jauh. Jauh! Aku tak la sebaik yang mereka sangkakan.

Sebenarnya aku dalam proses. Proses merangkak mengejar kesempurnaan yang tidak akan dapat kucapai. Tapi hanya dengan meletakkan kesempurnaan sebagai matlamatlah baru aku dapat terus melangkah. Kerana aku tahu aku tidak akan pernah sempurna. Maka usaha itu tidak akan pernah berhenti.

Kadang-kadang aku menjadi gerun apabila memikirkan apakah harapan masyarakat yang lebih luas di luar sana. Tambah-tambah sebagai seorang bakal doktor (insyaAllah) dari timur tengah. Aku yakin mereka tidak sekadar mengharapkan kita sebagai perawat jasmani. Malah lebih dari itu pengubat rohani. Apakah aku mampu memenuhinya?
Apakah kita mampu memenuhinya?

Muhasabah untuk diri dan sahabat-sahabat seperjuangan..

p/s: alhamdulillah 2nd exam aku ada peningkatan.. ho yeah~~