right_side

Pages

Powered by Blogger.

About Me

My photo
Dilahirkan pada tahun Monyet,Pernah mendapat pendidikan di Pasti Nurul Kiah, Sekolah Rendah Islam Darul Aman, dan juga Maktab Mahmud Alor Setar. Kini penulis merupakan pelajar perubatan, tahun akhir di Jordan University Science and Technology

Followers

Cer bacer ni pulak...

get this widget here
In: , ,

Pura-pura~

Addict



tulis status di facebook
...
...
...

1 like

heh~ ada jugak org like...
...
...
...

2 jam kemudian...

356 likes

hmmm.... kurang sikit dari semalam... tapi ok lah *hidungkembang


Ingat lagi dulu waktu zaman friendster masing-masing semangat design page sendiri bagi cantik, search gambar lawa-lawa, cari template power, hari-hari tukar layout baru. Berlumba-lumba. Apa yang diimpi? Pujian? Pengiktirafan manusia? Perhatian?


Sedar tidak sedar, sesuatu yang kita harapkan dari makhluk takkan pernah cukup. Manusia takkan pernah rasa puas. Nafsu tu ibarat minum air laut , makin dilanggah makin haus, ibarat mengejar fatamorgana di padang pasir, tidak pernah dekat tapi sentiasa ada didepan mata. Maka jadilah kita manusia-manusia yang berpenat lelah pada perkara sia-sia menyuap nafsu yang  tidak pernah kenyang.

Oh!

Sekarang facebook pulak. Sama saja. Ibaratnya kita cuba menjerit dikhalayak ramai dengan harapan ada yang memberi perhatian kepada kita. Kurang-kurang dicalitnya 'like' dan berlalu pergi. Lebih sikit bercakap dua tiga patah 'comment' . Hebat sikit diulang-share apa yang kita cakapkan kepada orang lain.

Instagram?

Penuh kepura-puraan. Pura-pura senyum konon gembira padahal hati luka. Pura-pura baca konon ulat buku padahal cuma semuka. Pura-pura berfesyen ala artis padahal diri papa kedana. Pura-pura mesra padahal semua lakonan semata-mata.

Lama-kelamaan kita semakin memindahkan kehidupan realiti kita kedalam laman media sosial. Nah akhirnya yang penting apa 'rakan' virtual kita kata , berbanding rakan realiti kita kata. Maka tak hairanlah betapa berlambaknya manusia-manusia hipokrit zaman sekarang ni. Mana taknya, tidak ada yang real dalam alam maya, semuanya boleh dicipta, boleh direka.

Yang dikatakan kawan belum tentu jadi kawan. Boleh jadi cuma kenalan.

Bagi yang sudah friends beribu-ribu

Sudahkah anda kira?

Berapakah dari mereka menyelitkan nama anda dalam doa mereka?

Sedarkah?

Boleh jadi kita keseorangan.



p/s: sedang mencari kawan, untung-untung jumpa sahabat, lagi untung teman hidup.. hahaha~
p/s: jom sama-sama kita keluar dari kepura-puraan, mesti penatkan?

p/s: teruskan doa utk Gaza, Syria dan semua ummat manusia yang tertindas. Oh! doa kepada tuhan, bukan dimedia sosial yah~ 

In:

...

Dan anak muda itu bertemu lagi.
Bertemu dengan masa lapang. Dalam fatrah-fatrah kesibukan waktu inilah yang amat diimpikan. Ah! Nanti tunggu lapanglah aku hafal. Nanti tunggu lapanglah aku baca. Nanti tunggu lapanglah aku buat. Dan waktu itu tiba lagi. Entah kali keberapa. Entah perkara yang sama akan berulang ataupun tidak. Entah 'perancangan' itu bakal terlaksana atau tidak. Atau hari-harinya hanya dihiasi dengan dengkuran?

Dan anak muda itu bertemu lagi.
Lapang itu boleh jadi sahabat karib boleh jadi musuh. Dia yang menentukan. Itu tergantung pada bagaimana dia menghabiskan masa itu. Baik penggunaannya, baiklah dia. Sekarang dia seakan buntu. Entah kemana pergi perancangan dia dulu. Atau peracangan itu dulu hanyalah sekadar alasan untuk berlengah. Nah! masa kan sudah ada. Buatlah. Alasan mana lagi yang kau mau ciptakan.

Dan anak muda itu bertemu lagi.
Lapang itu dia fikir akan terus ada. Dia fikir dia seolahnya selamanya muda. Tidak tua. Padahal waktu itu bagian dari hidupnya. Dia buang sia-sia. Entah berapa ramai si tua yang menyesal masa mudanya sia-sia. Entah berapa ramai si sakit yang berharap dia masih lagi punya masa. Anak muda itu diberi masa malah dipersia?

Dan anak muda itu bertemu lagi.
Kali ini bukan dengan masa lapang. Kesibukan pula menjengah. Dan dia bakal merindui masa lapangnya. Dan dia bakal ternanti-nanti masa lapangnya. Cuma bezanya apakah yang lepas itu dia guna sebaiknya?

In: , , ,

Di antara 'Muhammad-Muhammad'


gambar hiasan


"Ya3tikal 3afiah"

Kata keramat itu menandakan bahawa kelas sudah tamat ,boleh jugak berperanan sebagai jam loceng.

Kelas yang malap dihiasai warna yang bertemakan biru itu semakin bising, tanda pelajar sudah bangun dari mimpi indah masing-masing. Masakan tidak, lecture pada waktu tengah hari sudah pasti mengundang rasa kantuk yang maha dahsyat. Hanya insan-insan pilihan saja yang mampu kekal berjaga Itupun tak kerana rokok mesti sahaja sudah menelan berkilo-kilo kafein. Mungkin ada pengecualian tapi boleh dibilang dengan jari. Maka tidak hairan ada yang memilih untuk tidur dikatil yang empuk dirumah berbanding dengan kerusi tegak(masih jugak empuk). Apa-apalah! Masing-masing punya hujah sendiri yang tidak terkalahkan.

Tiba masa mengambil kehadiran.

" Khalid! "

" Na'am! (ya)" kelihatan satu tangan terjulur dari satu sudut dewan.

" Ali! "

" Hai ni duktuuurr (saya di sini doktor)" satu lagi tangan terpacul keluar, kali ini rendah sedikit.

" Muhammad ! "

" Na'am " pelan sahaja, terjengket-jengket sambil menghulurkan tangan.

" Weinoo? (mana dia?) " tanya doktor sambil melilau-lilau mencari punca suara.

" Huun duktur hunnn (sini doktor sini)" balas beberapa suara

"Muhammad ! Err... Muhammad Afieqq " seru suara itu sedikit teragak-agak

" Na'am!! "

"Muhammad! "

*****

Di sini (baca:Jordan) pelajar melayu lelaki bernama Muhammad saja sudah lebih kurang 70 peratus ke atas. Majoriti. " Kullu Muhammad? " soal seorang doktor dan kami mengiakan sambil tersengih. Kalau akhawat pula kita berdepan dengan kisah 'Nur' atau 'Nurul'. Sampai kan seorang kawan Arab menyimpulkan semua bernama Muhammad dan Nur itu dari kalangan melayu.

Memang majoriti rakyat Malaysia suka akan nama ini. Bahkan aku waktu kecil-kecil dulu sangka bahawa nama ini seolah diwajibkan. Mungkin orang melayu sebagai tanda cinta dan juga kasih kepada baginda Nabi menamakan semua anak mereka bermula dengan Muhammad. Atau juga mereka mengharapkan anak-anak ini tinggi syahsiah mereka persis manusia agung itu. Persis.

Cuma.

Nama-nama itu tinggal nama sahaja. Nama itu bergerak, bergaul dalam kehidupan kita kiri dan kanan. Nama itu kadang singgah pada yang manusia yang betul terpuji seperti maksudnya, kadang singgah pada sosok yang betul hebat hampir seperti pemilik asalnya. Pun begitu nama itu juga kadang terseret pada golongan pendosa, golongan fasik membuat kejahatan bahkan mungkin penentang agama!

"Ya! nama saya 'Muhammad' ! " sambil menghembuskan kepulan asap rokok berbentuk bulat.

*****

" Dan Allah tidak sekali-kali akan menyeksa mereka, sedang engkau (wahai Muhammad) ada di antara mereka ; dan Allah tidak akan menyeksa mereka sedang mereka beristighfar." Al-Anfal : 33

Peristiwa Abarahah serta gajah-gajahnya, ramai yang sudah tahu. Tentera bergajah yang hancur lebur dek balingan batu berapi dari burung Ababil. Penduduk jahiliah Makkah pada waktu itu bukan sahaja membina lebih 300 berhala disekeliling malahan bertawaf disekeliling tanpa seutas benang! Begitu sekali malah diselamatkan oleh Allah. Begitu juga dalam banyak peritstiwa peperangan yang sekali imbas saja sudah dapat diramal kekalahan pada tentera islam. Dapat juga beroleh kemenangan. Semua gara-gara ada sosok yang bernama Muhammad. Ya! Nabi Muhammad.

Seperti teka teki Nujum Pak Belalang.

" Di manakah terletaknya kekuatan Hang Tuah. Di kerisnya kah? ....."

" Kekuatan Hang Tuah terletak pada huruf 'ta' nya ..."

Ya! pada waktu itu, cukup nama Muhammad ada disitu maka Allah akan menyelamatkan kaum tersebut.

Nama-nama itu sudah berkembang biak zaman kini.

Mengaku saja islam pasti ditindas. Mengaku saja islam dipandang lemah. Mengaku saja islam, mundur. Tak ketinggalan pelbagai lagi musibah lain. Tiadakah lagi pertolongan dari Allah?

Ya jasad mulia bernama Muhammad itu sudah lama tertanam. Namun sejauh manakah islamnya 'Muhammad-Muhammad' atau ummat zaman sekarang dengan nabi Muhammad? Adakah akhlak kita seperti nabi Muhammad? Adakah usaha kita dalam mencapai kejayaan segigih atau sebanding dengan nabi Muhammad? Pendek kata, adakah secara metaforanya masih ada 'Muhammad' itu dalam kalangan kita?

Buat kamu-kamu yang bernama Muhammad.
Dinamakan sahaja Muhammad sudah satu kebanggaan. Makhluk paling mulia atas muka bumi ini.
Tidakkah kamu mahu memaksudkan nama itu?

p/s: semoga bermanfaat. owh! aku juga Muhammad!
p/s: olahan idea asal dari saifulislam.com
p/s: lama betoi tak menulis.

In:

...




Apa yang nak kau rajukkan wahai hati. Nabi dulu bahkan di lontar batu sampai mengalir darah malah berdoa semoga diberi hidayah~ Alahai hati. Mudah benar engkau merajuk.

In: ,

Cerita lama~

Blok A blok berhantu



Salam

Baru-baru ni keluar result spm dan tahniah kepada adik-adik yang skor. Yang tak dapat skor jangan risau, ada hikmah dia.

Cerita dia kat sini aku jadi teringat cerita-cerita lama. Yalah. Zaman struggle dengan spm. Sekolah biasa-biasa saja. Kalau terlalu mengharapkan kelas di sekolah memang tak cukup lah. Dengan subjek azhar yang belasan tu lagi. Nak tak nak memang kena usaha ekstra lah dari budak sekolah lain. #untunglaSBPMRSM
Dewan Sultan Badlishah

Waktu tu seingat aku memang tak ada cuti bagi aku. Kelas hujung minggu. Cuti sekolah amek intesif. Study hari-hari. Aku ingat lagi rutin aku waktu tu. Study malam-malam selalu curi masuk sekolah akubukanbudakasrama study dalam kelas. Blok PUTRAI (blok larangan)  plak tu Sebab waktu tu geng kami (baca:aku,chot,pateh,pah) bela ikan. So malam-malam memang kami suka p study situ la sambil-sambil bagi makan ikan yang sgt chomel tu. hahaks~

Then, selalunya aku bangun 3 - 4 pagi study lagi. Tak percaya? haha.. Aku pun kalau fikir balik sekarang macam tak percaya gak. Haha... Tapi itulah yang berlaku. Boleh tahan jugak mujahadah waktu tu. Tapi kadang-kadang terlepas jugak la waktu tu. Paginya pulak. Memandangkan aku jenis g sekolah awal, selalunya aku akan baca sikit 1 2 chapter kat tempat parking motor. Ada bangsal tempat lepak baik punya kat situ. Aku baca sambil tunggu membe-membe sampai. Haha..

Dan macam tu lah rutin aku yang teramat lah nerd sampai la spm. Nahayam nerd gila!

Hari result?



Kebawah Duli Tuanku Sultan merasmikan hari Idul Ilmi

thodia chot hat paling comei dalam gambaq ni.. cuba teka

Ni waktu Idul Ilmi. Gambar waktu amek result takdak~ sobs3x


 Bosan... haha... pagi aku nak ambil result tu aku g dengan chot kawan baik aku. Sebelum nak g tu.. Kami singgah la makan roti canai kat warung sebelah surau. Tiba-tiba cikgu call. Suruh waris g sekali sebab kata kami dapat straight As. Bosan kan? Haha.. tak sempat nak rasa nervous... Memandangkan aku dah tau result aku awai2 .. maka roti canai tu aku dapat hadam dengan baik.. haha..

Dan suasana biasalah hari ambil result tu. Ada yang syioq tak sangga, ada yang teqiak(baca:nangis) , ada yg buat cool ja.. sujud syukur..macam-macam lah... Apa-apa pun alhamdulillah Allah bagi balasan yang baik untuk usaha yang aku rasa tak seberapa. Dah tu pulak, dimurahkan rezeki dengan biasiswa JPA untuk sambung medik dekat Jordan yang sememangnya jadi impian aku. Ahaha~


Waktu nak fly dolu-dolu

Sekarang dah tahun ke 4... Lebih separuh perjalanan dah nak habiskan pengajian.. Tak sampai 2 tahun lagi... Mohon doa bagi siapa-siapa yang baca coretan mengarut aku ni supaya dimudahkan urusan pengajian aku kat sini. Tahun ni giliran adik aku Hafiy al debab pulak. InsyaAllah bittaufiq bro!

p/s: tetiba rindu maahad~ Semoga Allah memberkati bumi maahad dan seisinya..


In: ,

Jangan pernah menyesal~





" Weh macam mana exam tadi ? " 

" Haha.. senang gila.. keluar past year... buat penat ja wei ang baca banyak.. haha.. "

" Tula.... menyesal aku baca banyak-banyak kalau taw macam ni.. memang aku baca past year ja "

*****

Alhamdulillah baru saja habis rotation paediactics dan insyaAllah esok masuklah last rotation untuk tahun 4 ni ya3ni Surgery. Komen tentang paeds? Seronok jumpak patient tapi waktu bed-side teaching ya ampun... letih banget. Seronok sebab hari-hari dapat jumpak makhluk tuhan paling comel, innesen, pipi bam-bam dll. Tapi yang tak seronoknya pulak bila waktu tgh clerking babiyyat (bayi-bayi) menangis tak hengat doniya~ Apa-apa pun 1 pengalaman yang menarik!

Oh! Baru ja beberapa hari lepas habis exam osce dan jugak mini osce. Dan seperti biasa pelajar klinikal study sehabis mungkin lah dengan material nya yang bergunung tu. Nak buat macam mana, sekarang dah level universiti, dah takdak muqorror2 cikgu bagi macam waktu sekolah menengah dulu. Nak tak nak kena habiskan jugak la material mana yang ada. Penat!

Pun begitu ada sesuatu yang menarik perhatian aku setiap kali habis imtihan. Situasi menyesal terlebih baca. Aku cuba memahami kenapa orang yang terlebih baca ni suka menyesal. Yalah kadang-kadang tu mungkin dia rasa macam tak adil bila ada si fulan usaha banyak , habiskan semua material tapi keluar soalan mudah, banyak past year dan soalan ni dengan mudah dapat dijawab dengan orang yang study last minit(aku lah tu. heh~). Nak-nak kalau markah lebih kurang ja, lebih teruk lagi kalau kurang daripada yang last minit tadi.

Entah lah. Kadang-kadang sistem peperiksaan yang terlalu exam-oriented ni memang buat kita lupa atas sebab apa kita menuntut ilmu. Baca nak ringkas ja, asal cukup untuk exam. Asal cukup! Baca lebih rasa menyesal? Aku takut kalau lah ilmu tu berperasaan macam manusia. Takut-takut ilmu tu merajuk dengan kita. Seolah-olahnya kita ni cari dia untuk lepaskan diri waktu exam ja. Lepas tu buang jauh-jauh. Patutlah lepas exam lupa habis semua. Mungkin sebab ilmu tu dah merajuk dengan kita kot.

Cuba kita muhasabah balik. Pernah tak kita ada perasaan macam tu. Kalau ada, mungkin ada yang tak kena dengan niat kita. Semoga kita semua lebih ikhlas dalam menuntut ilmu.

Ahleyn Surgery!

p/s: dialog diatas adalah rekaan semata-mata
p/s: bittaufiq bagi yang masih exam~
P/s: nah.. gambar sikit...










In: , ,

Cover macho~



Pernah dengar istilah 'cover macho' ? Fenomena ini berlaku sangat luas di atas muka bumi ini dan seakan-akan sifat universal para lelaki. Tak perlu belajar tak perlu diajar. Nampak sahaja perempuan/akhawat /gadis terus sahaja berubah perangainya , cara bercakapnya, posture berdirinya, dan apa-apa lah yang dilakukan. Yang penting nampak lebih macho. Dan berterusan lah keadaan ini sampai si perempuan itu tiada ditempat kejadian. Bayangkan semput tak semput si 'macho' ni kalau dia cover perut boroi dia. Hahaks! Apa-apa pun cover ini tak berlaku didepan perempuan yang mahram, tak cun dan yang dia tak minat. Ahaha~ Dasar hipokrit!

Manusia memang begitu. Nak dinampak baik didepan orang yang dia suka. Walaupun kadang-kadang baiknya itu hanya sekadar lakonan. Yang penting apabila su fulan atau si fulanah tengok, dia nampak baik. Belakang cerita lainlah. Cuma nak cakapnya kat sini kebanyakan kita disini begitu. Nak dinampak baik depan orang yang kita suka. Kan?

Cuma persoalannya kenapa kita tidak berpelakuan yang sama apabila kita tahu kita dilihat Allah yang Maha Melihat? Apakah hati kita tidak cukup cinta atau suka?

Orang yang beriman itu sangat kuat kecintaannya kepada Allah SWT. Al Baqarah : 165

Kita perlu hidup seperti selebriti. Ya selebriti! Tidak apa kalau rasa diri tidak hensem ataupun kachak bergaya mcm abgkun. eh? Kerana apa perlu begitu? Lihatlah saja bagaimana mereka dikhalayak ramai. Bagaimana mereka berinterksi dengan peminat. Ya ampun! Baik yang amat! Percakapan dijaga. Penampilan diambil berat. Pendek kata perfect lah. Kerana itu sumber mereka. Mereka perlu sentiasa berjaga-jaga kerana takut-takut dilihat oleh peminat atau pak-pak wartawan yang sentiasa mengekori mereka. Nah~ rasa diperhati itu membuatkan manusia berhati-hati dalam bertindak. 

 Selanjutnya terangkan kepadaku tentang Ihsan!' Rasulullah saw. menjawab, 'Hendaknya engkau beribadah kepada Allah seakan-akan melihat-Nya, atau engkau beribadah kepada Allah dengan keyakinan bahwa Dia selalu melihatmu.' 

Namun semuanya menjadi masalah apabila kita merasakan bahawa kita tidak diperhati. Bebas berbuat apa saja. Pantang gelap.... *istighfar sambil urut dada.  Apa pun perasaan diperhati yang dimaksudkan disini bukan lah dari manusia tapi bahkan dari Allah dan malaikatnya. Kerana pemerhatian ini tidak terbatas dengan masa dan tempat. Sentiasa saja ada menemani hidup kita sampailah kita nanti mati!

Sesungguhnya Allah tidak tersembunyi bagiNya sesuatu pun yang ada di bumi dan juga yang ada di langit. Ali Imran : 5








In:

Berminat menambah 'pendapatan' ?




"Peluang menambah income, dengan modal hanya sebanyak RM 100 anda berpeluang menjana pendapatan sebanyak RM 2000 sehari bahkan boleh mencecah RM 143 000 sebulan. Tiada risiko rugi, hanya untuk orang yang berani dan bersungguh-sungguh sahaja. Peluang hanya datang sekali. Berminat sila PM. Kami ada caranya."


Mesti entapa semua pernah nampak kan iklan-iklan macam ni. Alah yang ala-ala MLM ni, jenis kena cari kaki ni. Benda ni bukan baru, bak kata tok Det, dah lama dah. Pernah la jugak jadi fenomena waktu zaman sekolah menengah dulu. Ramai la jugak yang terjebak. Kaya? sorang pun tak dak. Yang kaya dia orang-orang atas lah. Yalah, sistem piramid. Lepas tu senyap ja.. Entah tak dengar khabar berita.

Sekarang ni fenomena ni dia mai balik. Letih dah kena invite, pm, terjoin group yang macam-macam. Benda mudah kan. Mesti la ramai yang berminat. Nak-nak zaman kegawatan ekonomi ni. Tapi betulkah semudah tu nak buat duit? Entahlah~ kang nanti ada yang dok sound plak.
*****
" Bro.. aku ada tawaran menega baik punya nak crita kat ang... " sapa Syaket

" Ha awat? " balas Amin acuh tak acuh sambil menghadap surat khabar.

" Ang minat dak? Modai takdak, semua kompeni (baca:company) sponsor... Takdak risiko rugi.. Tobat untung berkandaq2 (baca: untung besar)" kata Syaket sambil tersengih-sengih.

" Huh? Ang biaq betoi... Menega apa takdak risiko ni...  modai pun orang bagi? Ang gila ka apa?" Amin seakan tidak percaya. Hampir saja kopi yang diminumnya tadi tertumpah. Lopong.

" Haha .. jangan terkejut bro.. ni kompeni besaq punya... paling kaya kat atas muka bumi ni... " sengih Syaket berpanjangan.

" Huish.. susah aku nak percaya... ang jangan dok tipu aku...kalau betoi.. cuba ang bagitaw contoh orang yang dah berjaya kompeni ni" duga Amin tidak percaya.

" La.. ang tataw? Ada seorang tu nama Ibrahim , Harun , Muhammad ramai lagi lah! "

" Ok kalau takyah keluar modal aku nak join.. Apa aku kena buat? "

" Alah senang.. beriman, beramal soleh, berjihad ..."

"Huh?"

“Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar." At taubah: 111

Ini memang urusan jual beli yang pelik. Sudah lah harta, nyawa dan jiwa kita sudah milik Allah yang dipinjamkan kepada kita. Mahu dibelinya pula 'barang' pinjaman ini dengan harga yang mahal. Kalau diikutkan norma manusia, barang pinjaman selalunya akan disewa, untung-untung dikembalikan begitu saja. Rosak sikit? Gantilah! Tapi tidak bagi Allah. Maha Pemurah. Kuncinya hanya beriman dengan Allah dan rasulnya serta beramal soleh, serta berjihad dengan harta dan jiwamu.  

“Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan." Al Nahl: 97

Inilah perniagaan yang pasti tidak merugikan kerana kita tidak sedikitpun mengeluarkan modal. Semua yang kita dagangkan bukan milik kita bahkan semuanya dari Allah. Tidak tertarikkah kita lagi wahai orang beriman? 

“Wahai orang-orang yang beriman, maukah kamu Aku tunjukkan suatu perniagaan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih? Yaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasul-Nya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui." As Sof 10 - 11

p/s: dalam kita ghairah nak buat duit, jangan lupa akhirat, jadikan harta kekayaan itu sebagai modal ke sana. adios!!!

In:

Belajar menerima realiti~




Dalam hidup kita ni kadang-kadang kita terlalu khayal dengan dunia. Kita terlalu hidup dalam fantasi sampai selalu lupa apa maksud sebenar kita hidup didunia. Kita terlalu 'attach' dengan fantasi sampai kadang realiti menyapa kita jadi tak senang duduk, benci, meluat dan apa-apa lah. Ignorance is bliss bak kata omputeh~

Satu contoh: seorang pesakit menghidap small cell carcinoma cancer yang mempunyai prognosis yang sangat teruk dibanding dengan seorang anak muda yang sihat walafiat. Fantasinya disini adalah kehidupan dan realitinya disini adalah kematian. Realiti kematian sentiasa mengetuk si pesakit sehingga menyebabkan dia murung, tidak bersemangat bahkan ada yang membenci takdir. Walhal si anak muda hidup dalam keadaan yang biasa tanpa sedikitpun kerisauan tentang kematian.

Mati. Satu hal yang tidak ada seorang pun yang tahu bila waktunya, dimana berlaku, dalam keadaan apakah kita akan mati. Berita kematian ini sering sehaja membuat manusia kerisauan. Boleh jadi anak muda itu akan mati lebih awal dari si pesakit. Cuma bezanya apa? Dia tidak diingatkan dengan realiti itu saban hari, dan menjalani kehidupan dengan biasa. Tidak ada sedih, tidak ada kemurungan. Sampai lah saat dia mati. Tiba-tiba!

Manusia kadang benci apabila diingatkan tentang kematian. Realiti yang menyakitkan. Mereka memilih untuk melupakan realiti itu dan mencipta fantasi masing-masing. Walhal realiti sentiasa ada dan takkan pernah lupus. Cumanya bagi mereka-mereka yang 'lupa' ini beranggapan bahawa realiti ini sudah terhapuskan. Ini menjawab kepada persoalan kenapa kadang-kadang susah untuk kita mengingatkan manusia seperti ini. Realiti ini menganggu kehidupan mereka yang tenang, seronok tanpa masalah.

Bagi orang kebanyakan, kadang-kadang dipaksakan keatas kita peringantan tentang kematian, melalui berita contohnya lalu kita pun tersedar dari lamunan. Terbangun sebentar dari mimpi. Baru lah kita kembali insaf dan mempersiapkan diri untuk menghadapi realiti tersebut. Sampai satu masa kita mula lupa akan realiti dan tertidur lalu masuk ke alam mimpi. 'Teguran-teguran' bermusim ini sekali sekala membuat kita insaf.

Tapi sampai bila? Kita tidak akan pernah tahu bila 'teguran' ni akan sampai. Bagaimana kalau kita mati dan saat itu kita tidak berada pada titik terbaik dalam hidup kita?

Sebab itu perlunya kepada kita untuk belajar sedikit demi sedikit untuk menerima realiti. Buangkan kebencian pada peringatan. Cari sahabat-sahabat yang selalu mengingatkan kita tentang tuhan.

Biar kita hidup untuk menghadapi realiti. Bukan terlena dibuai fantasi.

Adios!

p/s: aku pun tak faham sangat apa aku mengarut ni.. ahaha.. ahaha.. ahaha..

In:

Sakit? Padan muka!





Seingat aku dulu masa awal semester tahun 2 aku pernah jatuh sakit. Demam. Lebih kurang seminggu ambil masa untuk kebah. Demam yang paling teruk lah seingat aku. Tak pernah lagi rasa demam yang macam tu. Penat. Nak bangun berjalan pun tak mampu. Nausea,diarhea , vomiting tak payah kata la. Tiga beradik serangkai. Solat pun duduk ja waktu tu. Doa tak payah cakap la. Tak putus-putus. Baru lah rasa berserah, tawakal, tak mampu buat apa-apa. 

Dan Allah itu Maha Mendengar. Diberinya lagi nikmat kesihatan kepada aku. Alhamdulillah.



Bersyukur? Amat! 

Lega? Sangat!

Dan waktu tu lah aku rasa aku berazam jadi hamba yang paling baik sekali!


Katakanlah: “Siapakah yang dapat menyelamatkan kamu dari bencana di darat dan di laut, yang kamu berdoa kepada-Nya dengan berendah diri dan dengan suara yang lembut (dengan mengatakan): “Sesungguhnya jika Dia menyelamatkan kami dari (bencana) ini, tentulah kami menjadi orang-orang yang bersyukur.” Katakanlah: “Allah menyelamatkan kamu daripada bencana itu dan dari segala macam kesusahan, kemudian kamu kembali mempersekutukan-Nya.” (Al-An’am:63-64)

Dan hari-hari berlalu lagi. Sihat. Tiada masalah. Tenang. Yalah manusia kan. Cepat sangat lupa. Hidup ala kadar. Buat yang wajib-wajib ja. Maksiat? Huh!

Sampai lah baru-baru ni aku diuji lagi. Kali ni sakit perut berpanjangan. Diagnosis? Ada la.. haha
Dan plot dan skrip doa sama berulang. Dah susah baru teringat tuhan ye dop?

Alhamdulillah Allah sembuhkan aku lagi. *sebenarnyabanyaklagi Dan rasa itu datang lagi. Ingin bertaubat. Mahu jadi yang baik-baik. Tapi bila dikenangkan balik, bukannya aku tak pernah ada azam yang semacam ini.

Ada!

Tapi... rasa itu tak kekal lama.

Cuma harapnya kali ini aku tak lupa. Seperti mana aku yang dulu.

p/s: kadang-kadang musibah tu tanda tuhan mahu sedarkan kita. kan?