right_side

Pages

Powered by Blogger.

About Me

My photo
Dilahirkan pada tahun Monyet,Pernah mendapat pendidikan di Pasti Nurul Kiah, Sekolah Rendah Islam Darul Aman, dan juga Maktab Mahmud Alor Setar. Kini penulis merupakan pelajar perubatan, tahun akhir di Jordan University Science and Technology

Followers

Cer bacer ni pulak...

get this widget here
In:

Jalan itu susah ~


" Kalau boleh tak payah lah amek bidang perubatan ni.. baik adik fikir betul-betul" kata seorang doktor HO. 
" Kerja doktor ni kalau nak harap kan gaji memang tak padan la... korang tahu tak apa bos ( specialist ) abang cakap kat abang? Dia kata abang jual burger tepi jalan lagi bagus." sambung abang doktor tu lagi.
" eleh dia ni.. tak bagi semangat langsung lar... bajet senior la tu...aku tak percaya! aku tak percaya! " komplen aku... tapi dalam hati lar.. hahaha.
Waktu tu aku masih lagi dalam program pendedahan kerjaya. Maklumlah, anak muda dok semangat lagi. Orang cakap susah ka payah ka mana la nak percaya. Dah minat sangat-sangat la katakan. Alah! bukan aku soqang, ampa ( budak2 medik ) pun sama kan?
Kan kan kan ?

Tadi masa aku tengah berjalan balik dengan Haziman (nama sebenar) nak ke Mujamma3 tiba terpacul dari mulut aku.. " Dulu waktu orang kata susah kita tak mau percaya. Kalau betul kita dah pikiaq masak-masak.. mesti kita takkan pernah merungut kan? "
" Tula pasal .... " potpet Haziman. Aku dah tak dengaq dah. Fikiran aku melayang. Apa betul jalan yang aku pilih ni?

Kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya. [3:159]


Mungkin ramai yang menyesal. Kenapa aku pilih bidang ni? Kenapa aku pilih jalan yang ini? Tapi bukankah satu masa dulu kita pernah bertekad. Susah macam mana pun mesti akan kita lalui. Jadi sekarang mengapa harus merungut? Sudah lupakah dengan azam kita yang dulu? Sudah menyesalkah dengan keputusan yang dulu?

" Jalan yang susah itu. KAU sendiri yang pilih!" 

Tempelak hati pada diri. Maka aku menjawab.

" Moga-moga jalan inilah, jalan aku ke syurga"

Semoga jalan-jalan yang kita lalui membawa kita lebih dekat pada Maha Pencipta kerana pada hakikatnya syurga itu mahal , maka harus dibayar dengan harga pengorbanan yang tinggi.

p/s: mode exam. tembakkan doa sekali lagi yah!. guna machine gun lagi bagus. Pang3x!
p/s: usaha , doa , tawakkal .

In:

Kita Kaya~


Belajar menjadi hamba yang bersyukur...

p/s: mode exam. tembakkan doa untuk saya. pang!!3x

In:

Demam~


"Bila lah orang nak mai melawat aku ni?"... Rusydi



Belakangan ni ramai budak2 batch aku sekali dengan aku pun demam, tempias bahang api neraka orang kabo. Maka dengan itu ramai la membe2 yang bernasib baik tak demam membuat tohmahan demi tohmahan seperti jetlag , perubahan cuaca malah ada jugak yang menganalisis ini adalah symptom2 homesick. Maklumlah bakal-bakal dokt0r la katakan. Haha... tak kurang juga yang mai melawat , tolong belikan ubat, air oren Rani, epal , anggur tak ketinggalan juga PEPSI ? Apa-apa pun terima kasih banyak la noh. Walaupun ada yang mai bising sambil terlompat-lompat. haha.

Daripada asyik difikir-fikirkan sebab kita demam, mengapa tidak difikirkan hikmah kita demam?
Sedar atau tidak semasa demam kita sebenarnya mengasah sifat-sifat seorang hamba yang ideal. 

Rasa ingin bertuhan

Apabila manusia berada dalam keadaan tersepit maka secara automatik kita akan mengharap satu keajaiban. Ya! keajaiban ini ialah kita mengharap ada satu kuasa yang lain dapat menolong kita. Pernah dikisahkan seorang ateis yang sangat berpegang teguh dengan ke 'ateis' an beliau jatuh sakit yang boleh membawa kematian. Maka dalam tempoh dia didalam wad, secara tidak sedar dia mengharap agar ada keajaiban sesuatu. Ya! Dia telah mengharap kepada tuhan untuk menyembuhkannya. Pada akhirnya si ateis insaf dan mula mencari tuhan.

Maka inilah yang dipanggil fitrah manusia yang sememangnya ingin bertuhan. Bagaimana hendak merasai fitrah ini? Letakkan diri anda dalam situasi yang sangat mendesak. Maka fitrah ini akan muncul dengan sendirinya. Jadi sepanjang kita sakit, sebenarnya kita sedang memanggil semula fitrah yang kadang-kadang selama ini kita lupa. Sepanjang sakit ingatan bahawa kita bertuhan sentiasa menjengah. Ya! aku punya tuhan. Ingat kepada tuhan merupakan kunci kepada setiap amalan kita malah boleh menjadi penghalang kepada dosa dan maksiat.

Syukur

Rasa kehilangan memang kadangkala menyedihkan. Namun dari sudut yang lain ia mengajar kita erti menghargai. Bersyukur dengan nikmat yang ada. Kehilangan nikmat kesihatan membuat kita berfikir betapa ruginya nikmat kesihatan yang kita ada dulu tidak digunakan sebaiknya. Untung kalau nikmat kesihatan itu dikembalikan, mungkin kita boleh menebus kekesalan kita, tapi bagaimana pula kalau-kalau nikmat itu tidak kembali? 
Tapi kalaulah disembuhkan. Tidak berada dalam keadaan kehilangan. Adakah kita akan menebus kekesalan dulu? Sebab itulah sewaktu rasa insaf itu hadir, hayati ia betul, kalau boleh hafal rasa insaf tu. Biar nanti sudah sihat walafiat, tidak jadi manusia lupa. Insaf hanya bila terkena.

Hilang selera

Hah! Ini satu lagi sifat yang ada bila kita sakit. Kalau demam tu, segalanya terasa pahit. Makan hanya sekadar mengisi perut.Hikmahnya pada mengambil dunia hanya sekadarnya. Dari itu tuhan cuba berkomunikasi dengan kita. Pada akhirnya dunia ini hanyalah sia-sia saja. Perlu sekadar untuk keperluan sahaja. Bukan atas dasar kehendak yang berlebihan. 

Kesimpulan

Mengingati tuhan, bersyukur dengan nikmat yang ada, pandang dunia sekadar sahaja. Mungkin rasa-rasa ini, perasaan ini, sifat ini dah lama tidak hadir dalam benak kita. Maka dengan itu Allah datangkan demam, biar kita segarkan kembali sifat ini. Supaya mudah untuk kita menjadi hambanya yang beriman.


p/s: terima kasih kepada sahabat2 yang mai melawat. tu pn satu jenis ubat jugak tuh. heh~