right_side

Pages

Powered by Blogger.

About Me

My photo
Dilahirkan pada tahun Monyet,Pernah mendapat pendidikan di Pasti Nurul Kiah, Sekolah Rendah Islam Darul Aman, dan juga Maktab Mahmud Alor Setar. Kini penulis merupakan pelajar perubatan, tahun akhir di Jordan University Science and Technology

Followers

Cer bacer ni pulak...

get this widget here
In:

Tahu menahu...




Di dalam bilik kuliah...

" Smoke can lead to the metaplasia.. So please! please! stop smoking! If it is not stopped this will lead to mutation or maybe cancer.."

Ada pelajar yang tersenyum. Ada yang tidak menunjukkan respon apa2. Ada juga yang melihat2 pelajar lain lagaknya seolah2 mahu menuduh mereka2 yang merokok. Seribu satu reaksi dapat dilihat.

Selesai kuliah masing2 sibuk mengosongkan dewan. Meluru keluar menyambung hal masing2. Bagaikan amnesia, rokok2 mula kelihatan bercumbu2 dengan bibir mereka. Dan mereka itu adalah pelajar perubatan! Manusia yang tahu dengan kesan buruk rokok dan pasangannya asap.

Pelik bukan?

Pokoknya ramai orang tahu. Bukan seorang. Dua orang. Tapi ramai.

Tahu itu memang ramai. Tak kisah lah sama ada tahu nya itu datang dari pembelajaran formal di sekolah atau pun dari sekeliling. Yang penting tahu. Sebab itu secara logiknya pelajar yang mendapat 100% dalam pelajaran sivik sepatutnya merupakan pelajar yang paling baik akhlaknya. Malangnya logik ini tidak diterima.
Kerana pelajar ini cuma sekadar tahu ini salah, ini buruk, ini betul, ini baik. Tak lebih dari itu.

Jadi apa yang tidak kena?

Kesedaran. Sedar memainkan peranan yang penting. Tahu sekadar tahu tanpa ada kesedaran tidak akan diterjemah kepada tindakkan. Ada beza antara tahu dan sedar.

Sedar itu lebih membawa maksud mereka percaya apa yang mereka tahu. Mereka percaya bahawa kesan buruk itu akan berlaku kepada mereka. Malangnya ramai orang membina sejenis perisai seolah2 kesan2 buruk yang mereka tahu itu tidak berlaku kepada mereka. Hujahnya... " Alah! Aku tengok orang yang hisap rokok lagi sihat daripada orang yang tak hisap rokok.." Kesan buruk itu untuk orang lain. Ah!! Aku terkecuali!

Sebab itu sangat merugikan kalau kesedaran itu hanya timbul selepas musibah sudah berlaku walaupun hakikatnya kebanyakkan kesedaran lahir dari situ.

Mereka tahu material exam sangat banyak untuk dihabiskan, tapi tidak pula mahu membaca awal2.
Mereka tahu dakwah itu satu kewajipan, tapi tidak pula ada yang memberi peringatan.
Mereka tahu solat jemaah itu punya kebaikkan, tapi tidak pula berebut untuk dilakukan.
Mereka tahu sekadar tahu. Bercakap tanpa henti tentang apa yang mereka tahu. Akhirnya tiada apa2 yang diterjemah kepada tindakkan.

p/s: pagi PSL.. nerves plak I~ hehe... hidup Bucaneers!!

In:

Sembilan belas - 19 -


3rd floor...


As Salam

Jeles!
Ok ok  aku mengaku aku jeles...
Sumpah jeles tengok kawan p buat haji...

ok.. tak dak kaitan.
tiba-tiba teringat waktu aku p buat umrah haqi tu... tengah-tengah dok belek buku travelog umrah hari tu.. terjumpa la sesuatu ni...
'benda' yang aku tulis malam besday aku.. yup aku sambut besday aku di Makkah! ho yeah!! jangan jeles~~
heh~~

***********


Waktu yang sama
19 tahun yang lalu
Aku menjenguk dunia
Aku sebelum itu bongkak dan berlagak
Memikul amanah di pundak
Tanpa aku ketahui apa yang menantiku kelak

Pada akhir belasan hidup ku
Kau takdirkan aku disini
Tempat yang paling mulia di atas muka bumi
Untukku bermuhasabah dak koreksi diri
Sejauh manakah janji yang dulu terpatri
Terlaksana sehingga kini

Bila difikir-fikirkan kembali
Aku jadi malu dengan diri sendiri
Betapa lemahnya iman dalam hati
Kurangnya amalan sebagai bekalan
Malah maksiat yang aku lakukan

Lemah sungguh lemah

Entah bersediakah aku nanti
Saat segala janji dituntut kembali

1.35 am
14 Jun 2011
Tingkat 3 Masjidil Haram
Makkah.
p/s: aku ingat nak sambut besday tiap2 taun kat Makkah lar... ...
p/s: lambat sikit apa salahnya... ye dak? heh~

In:

Bimbang?

Kebimbangan dunia~


Rasullullah s.a.w;
"Barangsiapa menjadikan semua kebimbangannya kepada satu kebimbangan (akhirat) Allah akan melenyapkan semua kebimbangan keduniaannya, dan barangsiapa yang membimbangkan tentang hal-hal keduniaan, Allah akan membiarkannya tenggelam dalam kebimbangannya"


Pusatkan kebimbangan pada yang satu.
Nescaya pertolongan Allah akan datang.



In:

Teyak~

Menangis itu macho...












Kalau kena sebabnya...

In:

Suprise!!!

Huh?



" Aku tak boleh r... asyik-asyik dia lebih daripada aku...," muntah Naqiz dengan amarah.
" Lorh.. awat?," aku bertanya. Hairan
" Dah la pagi tadi dia buat dosa kat aku.. aku usaha tak maqah.. kot2 aku boleh dapat markat tinggi pada dia.. tengok-tengok dia tinggi pada aku....," sambung Naqiz antara marah dan geram.
Terburai ketawa rakan-rakan sekeliling.
"Hahahaha... Ang kena doa macam ni... 'Ya Allah sekiranya engkau menerima kesabaranku pagi tadi....' ," ajuk Zawan ditambah dengan nada berdoa. Hahahaha

Tahan marah dapat markah tinggi? adoi~




**********

Ada-ada saja. Setiap kali habis exam situasi macam ni kerap saja berlaku. Sesi perkongsian. Luahan perasaan. Tak puas hati. Pendek kata macam-macam lah!



Apakah kamu mengira bahwa kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cobaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kamu?Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan, serta digoncangkan (dengan bermacam-macam cobaan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman bersamanya: 'Bilakah datangnya pertolongan Allah?' Ingatlah, sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. Al Baqarah : 214



Sedar atau tidak kita sedang berada dalam fasa ujian. Fasa ini kita akan diuji terus menerus. Dia mahu melihat. Hamba jenis apa kita ini. Hamba yang reti bersyukur atau hamba yang hanya tahu merungut. Ingat, sabar yang paling tinggi adalah kemampuan untuk kita sabar pada saat pertama kita menerima ujian. Bersabarkah kita waktu itu? Redhokah kita pada waktu itu?



Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar.
Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di sangka-sangka.Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkannya.Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendakiNya.Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.


Allah punya 'suprise' buat kita, jalan keluar dan rezeki tanpa disangka-sangka. Tinggal sekarang kita perlu bersabar. Menanti dengan penuh harapan. Mempertaruhkan ketakwaan. Kerana janji Allah itu benar. Walaupun ia menuntut kesabaran dan keazaman yang tinggi, jangan berputus asa. Ganjarannya kelak pasti tidak mengecewakan.

Oleh itu. saat kita diuji.Nantikanlah dengan penuh debaran kejutan apa tuhan kita sediakan untuk kita. Kejutan yang pastinya hanya buat hambanya yang bertakwa.
 
Kerna Tuhan itu penuh dengan kejutan...


p/s: exam dah abeh... yahoo!